Saturday, March 10, 2007

ISUNYA SYIAH DAN PENJAJAH

ISUNYA SYIAH DAN PENJAJAH

Kritikanku terhadap article tulisan Tehrani berkenaan “cinta” yang di kemukakan dalam harakahdaily yang lalu telah mendapat respon dari kalangan sahabat-sahabat “alam maya”. Bagiku, respon tersebut agak “sehat”, tetapi cara memberi respon tersebut agak “sakit”.

Didalam articleku tersebut, aku tidak membela mereka yang mendakwa sebagai wahabi, ini kerana, aku sendiri pernah menulis article sebagai kritikanku terhadap dakwaan dari sebahagian sahabat-sahabat yang mendakwa mereka sebagai salafi-wahabi.

Mungkin saudara yang menyerangku dengan “serangan renungan” itu tidak pernah membaca artikleku yang lain, sedangkan artikleku selalu “terdampar di pantai tranungkite.net”

Walaubagaimanapun, kepada saudara reformasimuda, aku mengucapkan berjuta-juta terima kasih kerana telah mempromosi namaku didalam tulisan beliau, tetapi ucapan terima kasih itu bukan bermakna aku menerima hujjah kritikan beliau kepadaku. Ini kerana, aku dapat melihat, kebencian beliau kepada wahabi adalah kerana melihat kepada sikap beberapa individu-individu tertentu yang seakan-akan pendokong ajaran wahabi.

Aku amat merasa pelik dengan tuduhan sesetengah pihak kepadaku sebagai “budak wahabi” sedangkan aku tidak pernah memuji As-Syaikh Muhammad Abdul Wahab didalam tulisanku dan sebagainya. Tetapi kepelikanku itu makin bertambah-tambah, apabila mereka tidak pernah menuduh Al-Qaradhawi sebagai “ulama wahabi”, sedangkan Al-Qaradhawi sendiri memuji kehebatan As-Syaikh Muhammad Abdul Wahab didalam kitabnya yang bertajuk “Fiqh Al-Awlawiyyat[1]”.

BENARKAN TEHRANI SYIAH

Aku tidak mengatakan At-Tehrani sebagai syiah, semata-mata melihat kepada tulisan beliau yang menghentam wahabi, tetapi tindakanku mengkritik At-Tehrani yang menampakkan dirinya seperti syiah apabila beliau mula mengkritik Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim, sedangkan At-Tehrani sendiri tidak mengenali Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim dengan lebih dekat.

Dalam sejarah telah membuktikan bagaimana puak-puak syiah memusuhi kitab sahih Al-Bukhari disebabkan hadis-hadis yang di nukilkan imam Al-Bukhari itu telah menjadikan kitab-kitab rujukkan syiah sebagai kitab yang tidak bernilai disisi Sunni.

Masakan bernilai kitab-kitab syiah, ini kerana, sanad-sanad riwayat syiah sendiri kadangkala di penuhi dengan pembohongan dan penipuan, seperti yang telah ditegaskan oleh Imam As-Syafii[2]. “At-Taqiyyah”lah merupakan punca pemalsuan hadis berleluasa di kalangan syiah.

SIAPA YANG BERBELIT?

Dalam dakwaan saudara reformasimuda menyatakan bahawa tulisanku yang lepas di penuhi dengan belit bagi memburukan at-Tehrani.

Perlu difahami, kritikanku terhadap At-Tehrani bukanlah kerana dia adalah pengkritik pemikiran penjajah, bahkan aku sendiri menyokong tindakan At-Tehrani yang mengkritik pemikiran penjajah tersebut, tetapi kritikanku terhadap At-Tehrani adalah kerana sikap beliau yang mendatangkan perkara-perkara “buruk” terhadap Imam Al-Bukhari dan Muslim, disertai mengemukakan perkara-perkara “baik” terhadap syiah, seakan-akan perjuangan Islam ala At-Tehrani itu mempunyai “udang di sebalik batu” dan “pijat di celah-celah bantal”.

Aku beranggapan, At-Tehranilah “jejaka belit” terhadap fakta dengan menyatakan bahawa Imam As-Syafii adalah syiah, sedangkan dia sendiri tidak memahami maksud sebenar di sebalik ungkapan Imam As-Syafii tersebut.

Apakah At-Tehrani mahu mendakwa Bapa Revolusi; Ayatullah Khomaini itu adalah pejuang Islam yang unggul sehinggakan melahirkan sebuah Negara Islam Iran, sedangkan Iran bukanlah sebuah Negara Islam, tetapi Negara fahaman Syiah.

Ini di buktikan dengan isi perlembagaan Negara Iran yang menyatakan;

ان يكون أيرانى شعبا و الشيعى مذهبا

Maksudnya;
“hendaklah (pemimpin iran) adalah orang yang berbangsa Iran dan bermazhab Syiah[3]”.

Kenyataan ini sudah cukup membuktikan bahawa Iran bukanlah republic Islam yang telah didakwa oleh sesetengah pihak, tetapi ianya merupakan republic syiah, sepertimana Malaysia yang dikenali sebagai Negara Islam Hadhari.

SIAPA PENJAJAH : UMNO ATAU SYIAH

Melawan UMNO merupakan tugas yang wajib dilaksanakan oleh setiap umat Islam di Malaysia. Kewajipan melawan UMNO bukanlah cukup sekadar menjadi penyokong kepada PAS semata, tetapi dikehendaki menjadi pendokong atas gerak kerja Islam untuk menjatuhkan kerajaan UMNO dan Barisan Nasional.

UMNO dan Barisan Nasional merupakan parti dan komponen yang telah melakukan maksiat yang besar di atas muka bumi Allah, iaitu menyerapkan fahaman secular didalam jiwa rakyat Malaysia.

Mengenepikan undang-undang Allah didalam perlaksanaan, disertai menyediakan undang-undang sendiri serta dakwaan undang-undang mereka adalah yang lebih utama di taati merupakan syirik yang wujud didalam aqidah UMNO dan Barisan Nasional.

Bagitujuga Syiah, yang merupakan “penjajah terhadap pemikiran taassub” terhadap Saidina Ali dan Ahl Bait sehinggakan sanggup mengkafirkan sahabat-sahabat Nabi yang tidak sehaluan dengan mereka.

Orang sunni juga menyayangi Saidina Ali dan Ahl Bait, tetapi kesayangan Sunni terhadap Saidina Ali dan Ahl Bait tidaklah sampai menyimpan dendam terhadap sahabat-sahabat nabi yang tidak sehaluan dengan Saidina Ali.

Ini antara perbezaan antara Sunni dan Syiah, yang mana syiah meletakan perasaan dendam terhadap sahabat-sahabat Nabi sehinggakan sanggup mengisytiharkan sahabat-sahabat nabi sebagai murtad, semata-mata tidak sehaluan dengan mereka.

Maka dari situlah, bermula episode permusuhan yang meluap-luap syiah terhadap sunni sehinggakan mereka sanggup mengisytiharkan “halal darah” terhadap ulama-ulama sunni. Ini jelas berlaku di Pakistan, Iraq dan Iran.

Sebagai seorang bekas pelajar Pakistan, Aku sendiri melihat dengan mata kepalaku, juga merasakan bagaimana perasaan permusuhan yang disimpan didalam hati pejuan-pejuang Syiah terhadap sunni sehinggakan mereka sanggup membunuh ulama-ulama sunni.

Maka dengan demikian, syiah dan UMNO adalah dua pergerakan yang sesat; yang wajib di hapuskan di atas muka bumi Allah ini.

PENUTUP

Kepada Saudara Reformasimuda, jika anda tidak mengenali syiah, lebih baik anda senyap dari berkata-kata berkenaan syiah. Janganlah anda melihat kepada tulisan Tehrani yang seakan-akan memperjuangkan kedaulatan Islam, tetapi di sebalik tulisan tersebut tersimpan seribu macam racun-racun syiah untuk merosakan kesatuan umat Islam sunni di Negara ini.

Sekian

Wallahu ‘Alam

One_G
http://laptopdarulfiqh.blogspot.com
http://jihad-jalanku.blogspot.com

abu_abdillah_azzam@yahoo.com

sesiapa yang ingin mendalami pengajian Ilmu Fiqh Syafii, Hadis dan Tafsir, sila layari http://one-g.blogspot.com










[1] Fi Fiqh Al-Awlawiyyat (terjemahan) : m/s 309.
[2] Huqbah min At-Tarikh : Osman Khamis : m/s 11
[3] Sila rujuk kenyataan Dato Tuan Guru Haji Harun bin Taib dalam kenyataannya terhadap permbohongan syiah di Iran.

3 comments:

harlan fauzan ali said...

Apa perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah ?

Banyak orang yang menyangka bahwa perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) dianggap sekedar dalam masalah khilafiyah Furu’iyah, seperti perbedaan antara NU dengan Muhammadiyah, antara Madzhab Safi’i dengan Madzhab Maliki.

Karenanya dengan adanya ribut-ribut masalah Sunni dengan Syiah, mereka berpendapat agar perbedaan pendapat tersebut tidak perlu dibesar-besarkan. Selanjutnya mereka berharap, apabila antara NU dengan Muhammadiyah sekarang bisa diadakan pendekatan-pendekatan demi Ukhuwah Islamiyah, lalu mengapa antara Syiah dan Sunni tidak dilakukan ?

Oleh karena itu, disaat Muslimin bangun melawan serangan Syiah, mereka menjadi penonton dan tidak ikut berkiprah.

Apa yang mereka harapkan tersebut, tidak lain dikarenakan minimnya pengetahuan mereka mengenai aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Sehingga apa yang mereka sampaikan hanya terbatas pada apa yang mereka ketahui.

Semua itu dikarenakan kurangnya informasi pada mereka, akan hakikat ajaran Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Disamping kebiasaan berkomentar, sebelum memahami persoalan yang sebenarnya.

Sedangkan apa yang mereka kuasai, hanya bersumber dari tokoh-tokoh Syiah yang sering berkata bahwa perbedaan Sunni dengan Syiah seperti perbedaan antara Madzhab Maliki dengan Madzahab Syafi’i.

Padahal perbedaan antara Madzhab Maliki dengan Madzhab Syafi’i, hanya dalam masalah Furu’iyah saja. Sedang perbedaan antara Ahlussunnah Waljamaah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah), maka perbedaan-perbedaannya disamping dalam Furuu’ juga dalam Ushuul.

Rukun Iman mereka berbeda dengan rukun Iman kita, rukun Islamnya juga berbeda, begitu pula kitab-kitab hadistnya juga berbeda, bahkan sesuai pengakuan sebagian besar ulama-ulama Syiah, bahwa Al-Qur'an mereka juga berbeda dengan Al-Qur'an kita (Ahlussunnah).

Apabila ada dari ulama mereka yang pura-pura (taqiyah) mengatakan bahwa Al-Qur'annya sama, maka dalam menafsirkan ayat-ayatnya sangat berbeda dan berlainan.

Sehingga tepatlah apabila ulama-ulama Ahlussunnah Waljamaah mengatakan : Bahwa Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) adalah satu agama tersendiri.

Melihat pentingnya persoalan tersebut, maka di bawah ini kami nukilkan sebagian dari perbedaan antara aqidah Ahlussunnah Waljamaah dengan aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah).

1. Ahlussunnah : Rukun Islam kita ada 5 (lima)
a) Syahadatain
b) As-Sholah
c) As-Shoum
d) Az-Zakah
e) Al-Haj

Syiah : Rukun Islam Syiah juga ada 5 (lima) tapi berbeda:
a) As-Sholah
b) As-Shoum
c) Az-Zakah
d) Al-Haj
e) Al wilayah

2. Ahlussunnah : Rukun Iman ada 6 (enam) :
a) Iman kepada Allah
b) Iman kepada Malaikat-malaikat Nya
c) Iman kepada Kitab-kitab Nya
d) Iman kepada Rasul Nya
e) Iman kepada Yaumil Akhir / hari kiamat
f) Iman kepada Qadar, baik-buruknya dari Allah.

Syiah : Rukun Iman Syiah ada 5 (lima)*
a) At-Tauhid
b) An Nubuwwah
c) Al Imamah
d) Al Adlu
e) Al Ma’ad

3. Ahlussunnah : Dua kalimat syahadat

Syiah : Tiga kalimat syahadat, disamping Asyhadu an Laailaha illallah, wa asyhadu anna Muhammadan Rasulullah, masih ditambah dengan menyebut dua belas imam-imam mereka.

4. Ahlussunnah : Percaya kepada imam-imam tidak termasuk rukun iman. Adapun jumlah imam-imam Ahlussunnah tidak terbatas. Selalu timbul imam-imam, sampai hari kiamat.
Karenanya membatasi imam-imam hanya dua belas (12) atau jumlah tertentu, tidak dibenarkan.

Syiah : Percaya kepada dua belas imam-imam mereka, termasuk rukun iman. Karenanya orang-orang yang tidak beriman kepada dua belas imam-imam mereka (seperti orang-orang Sunni), maka menurut ajaran Syiah dianggap kafir dan akan masuk neraka.

5. Ahlussunnah : Khulafaurrosyidin yang diakui (sah) adalah :
a) Abu Bakar
b) Umar
c) Utsman
d) Ali Radhiallahu anhu

Syiah : Ketiga Khalifah (Abu Bakar, Umar, Utsman) tidak diakui oleh Syiah. Karena dianggap telah merampas kekhalifahan Ali bin Abi Thalib (padahal Imam Ali sendiri membai'at dan mengakui kekhalifahan mereka).

6. Ahlussunnah : Khalifah (Imam) adalah manusia biasa, yang tidak mempunyai sifat Ma’shum.
Berarti mereka dapat berbuat salah/ dosa/ lupa. Karena sifat Ma’shum, hanya dimiliki oleh para Nabi.

Syiah : Para imam yang jumlahnya dua belas tersebut mempunyai sifat Ma'’hum, seperti para Nabi.

7. Ahlussunnah : Dilarang mencaci-maki para sahabat.

Syiah : Mencaci-maki para sahabat tidak apa-apa bahkan Syiah berkeyakinan, bahwa para sahabat setelah Rasulullah SAW wafat, mereka menjadi murtad dan tinggal beberapa orang saja. Alasannya karena para sahabat membai'at Sayyidina Abu Bakar sebagai Khalifah.

8. Ahlussunnah : Siti Aisyah istri Rasulullah sangat dihormati dan dicintai. Beliau adalah Ummul Mu’minin.

Syiah : Siti Aisyah dicaci-maki, difitnah, bahkan dikafirkan.

9. Ahlussunnah : Kitab-kitab hadits yang dipakai sandaran dan rujukan Ahlussunnah adalah Kutubussittah :
a) Bukhari
b) Muslim
c) Abu Daud
d) Turmudzi
e) Ibnu Majah
f) An Nasa’i
(kitab-kitab tersebut beredar dimana-mana dan dibaca oleh kaum Muslimin sedunia).

Syiah : Kitab-kitab Syiah ada empat :
a) Al Kaafi
b) Al Istibshor
c) Man Laa Yah Dhuruhu Al Faqih
d) Att Tahdziib
(Kitab-kitab tersebut tidak beredar, sebab kebohongannya takut diketahui oleh pengikut-pengikut Syiah).

10. Ahlussunnah : Al-Qur'an tetap orisinil

Syiah : Al-Qur'an yang ada sekarang ini menurut pengakuan ulama Syiah tidak orisinil. Sudah dirubah oleh para sahabat (dikurangi dan ditambah).

11. Ahlussunnah : Surga diperuntukkan bagi orang-orang yang taat kepada Allah dan Rasul Nya.
Neraka diperuntukkan bagi orang-orang yang tidak taat kepada Allah dan Rasul Nya.

Syiah : Surga diperuntukkan bagi orang-orang yang cinta kepada Imam Ali, walaupun orang tersebut tidak taat kepada Rasulullah.
Neraka diperuntukkan bagi orang-orang yang memusuhi Imam Ali, walaupun orang tersebut taat kepada Rasulullah.

12. Ahlussunnah : Aqidah Raj’Ah tidak ada dalam ajaran Ahlussunnah. Raj’ah adalah besok diakhir zaman sebelum kiamat, manusia akan hidup kembali. Dimana saat itu Ahlul Bait akan balas dendam kepada musuh-musuhnya.

Syiah : Raj’ah adalah salah satu aqidah Syiah. Dimana diceritakan : bahwa nanti diakhir zaman, Imam Mahdi akan keluar dari persembunyiannya. Kemudian dia pergi ke Madinah untuk membangunkan Rasulullah, Imam Ali, Siti Fatimah serta Ahlul Bait yang lain.

Setelah mereka semuanya bai'at kepadanya, diapun selanjutnya membangunkan Abu Bakar, Umar, Aisyah. Kemudian ketiga orang tersebut disiksa dan disalib, sampai mati seterusnya diulang-ulang sampai ribuan kali. Sebagai balasan atas perbuatan jahat mereka kepada Ahlul Bait.
Keterangan : Orang Syiah mempunyai Imam Mahdi sendiri. Berlainan dengan Imam Mahdinya Ahlussunnah, yang akan membawa keadilan dan kedamaian.

13. Ahlussunnah : Mut’ah (kawin kontrak), sama dengan perbuatan zina dan hukumnya haram.

Syiah : Mut’ah sangat dianjurkan dan hukumnya halal. Halalnya Mut’ah ini dipakai oleh golongan Syiah untuk mempengaruhi para pemuda agar masuk Syiah. Padahal haramnya Mut’ah juga berlaku di zaman Khalifah Ali bin Abi Thalib.

14. Ahlussunnah : Khamer/ arak tidak suci.

Syiah : Khamer/ arak suci.

15. Ahlussunnah : Air yang telah dipakai istinja’ (cebok) dianggap tidak suci.

Syiah : Air yang telah dipakai istinja’ (cebok) dianggap suci dan mensucikan.

16. Ahlussunnah : Diwaktu shalat meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri hukumnya sunnah.

Syiah : Diwaktu shalat meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri membatalkan shalat.
(jadi shalatnya bangsa Indonesia yang diajarkan Wali Songo oleh orang-orang Syiah dihukum tidak sah/ batal, sebab meletakkan tangan kanan diatas tangan kiri).

17. Ahlussunnah : Mengucapkan Amin diakhir surat Al-Fatihah dalam shalat adalah sunnah.

Syiah : Mengucapkan Amin diakhir surat Al-Fatihah dalam shalat dianggap tidak sah/ batal shalatnya.
(Jadi shalatnya Muslimin di seluruh dunia dianggap tidak sah, karena mengucapkan Amin dalam shalatnya).

18. Ahlussunnah : Shalat jama’ diperbolehkan bagi orang yang bepergian dan bagi orang yang mempunyai udzur syar’i.

Syiah : Shalat jama’ diperbolehkan walaupun tanpa alasan apapun.

19. Ahlussunnah : Shalat Dhuha disunnahkan.

Syiah : Shalat Dhuha tidak dibenarkan.
(padahal semua Auliya’ dan salihin melakukan shalat Dhuha).

Demikian telah kami nukilkan perbedaan-perbedaan antara aqidah Ahlussunnah Waljamaah dan aqidah Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah). Sengaja kami nukil sedikit saja, sebab apabila kami nukil seluruhnya, maka akan memenuhi halaman-halaman buku ini.

Harapan kami semoga pembaca dapat memahami benar-benar perbedaan-perbedaan tersebut. Selanjutnya pembaca yang mengambil keputusan (sikap).

Masihkah mereka akan dipertahankan sebagai Muslimin dan Mukminin ? (walaupun dengan Muslimin berbeda segalanya).

Sebenarnya yang terpenting dari keterangan-keterangan diatas adalah agar masyarakat memahami benar-benar, bahwa perbedaan yang ada antara Ahlussunnah dengan Syiah Imamiyah Itsna Asyariyah (Ja’fariyah) itu, disamping dalam Furuu’ (cabang-cabang agama) juga dalam Ushuul (pokok/ dasar agama).

Apabila tokoh-tokoh Syiah sering mengaburkan perbedaan-perbedaan tersebut, serta memberikan keterangan yang tidak sebenarnya, maka hal tersebut dapat kita maklumi, sebab mereka itu sudah memahami benar-benar, bahwa Muslimin Indonesia tidak akan terpengaruh atau tertarik pada Syiah, terkecuali apabila disesatkan (ditipu).

Oleh karena itu, sebagian besar orang-orang yang masuk Syiah adalah orang-orang yang tersesat, yang tertipu oleh bujuk rayu tokoh-tokoh Syiah.

Akhirnya, setelah kami menyampaikan perbedaan-perbedaan antara Ahlussunnah dengan Syiah, maka dalam kesempatan ini kami menghimbau kepada Alim Ulama serta para tokoh masyarakat, untuk selalu memberikan penerangan kepada umat Islam mengenai kesesatan ajaran Syiah. Begitu pula untuk selalu menggalang persatuan sesama Ahlussunnah dalam menghadapi rongrongan yang datangnya dari golongan Syiah. Serta lebih waspada dalam memantau gerakan Syiah didaerahnya. Sehingga bahaya yang selalu mengancam persatuan dan kesatuan bangsa kita dapat teratasi.

Selanjutnya kami mengharap dari aparat pemerintahan untuk lebih peka dalam menangani masalah Syiah di Indonesia. Sebab bagaimanapun, kita tidak menghendaki apa yang sudah mereka lakukan, baik di dalam negri maupun di luar negri, terulang di negara kita.

Semoga Allah selalu melindungi kita dari penyesatan orang-orang Syiah dan aqidahnya. Amin.

Keterangan lebih lanjut tentang kesesatan syiah klik :
http:/ban-syiah.blogspot.com/

Pembuatan Ijazah said...

JANGAN MENYERAH
Mari Membeli Masa Depan


Banyak sekali diantara kita semua yang terjebak dalam lubang pengangguran.
Menyedihkan memang ketika kita berulang kali keluar masuk dari satu perusahaan keperusahaan lain namun hasilnya tepap sama,DITOLAK!!!.
Mungkin juga diantara kita berfikir kenapa untuk menempuh jenjang pendidikan yang tinggi membutuhkan biaya yang tidak sedikit,bahkan cenderung makin menjerat.
Sedangkan untuk memperolah pekerjaan yang layak baik di instansi pemerintah maupun perusahaan swasta selalu disyaratkan: MINIMAL D3 atau S1.
Salah siapa?!
Apakah anda ingin berubah?
Atau ingin selalu dijajah?


ANDA BUTUH IJAZAH UNTUK MELAMAR KERJA/MELANJUTKAN KULIAH/KENAIKAN JABATAN?!?!

-SMU:3.000.000
-D3:6.000.000
-S1:8.000.000

* AMAN, LEGAL, TERDAFTAR DIKOPERTIS, BISA UNTUK MASUK(PNS, TNI, POLRI).

JUGA MELAYANI PEMBUATAN SURAT SURAT PENTING SEPERTI:SIM, STNK, KTP, REKENING BANK, SURAT TANAH, AKTE KELAHIRAN.BPKB, N1, SURAT NIKAH, DLL.

SYARAT:KTP/SIM,FOTO BERWARNA DAN HITAM PUTIH,UNIVERSITAS YANG DITUJU,IPK YANG DIMINTA(MAX 3,50),TAHUN KELULUSAN YANG DIMINTA,ALAMAT PENGIRIMAN YANG DIMINTA.KIRIM KE:arief_gagah@yahoo.com

BERMINAT?

HUB: 085736927001.

(HANYA UNTUK YANG SERIUS SAJA)

Nb:Semua manusia berhak meiliki pekerjaan dan pendidikan yang layak,entah dari kalangan atas,menengah dan bawah.Maka dari itu kami ada untuk anda yang mebutuhkan ijazah atau surat-surat penting lainnya.


TERIMAKASIH

Pembuatan Ijazah said...

JANGAN MENYERAH
Mari Membeli Masa Depan


Banyak sekali diantara kita semua yang terjebak dalam lubang pengangguran.
Menyedihkan memang ketika kita berulang kali keluar masuk dari satu perusahaan keperusahaan lain namun hasilnya tepap sama,DITOLAK!!!.
Mungkin juga diantara kita berfikir kenapa untuk menempuh jenjang pendidikan yang tinggi membutuhkan biaya yang tidak sedikit,bahkan cenderung makin menjerat.
Sedangkan untuk memperolah pekerjaan yang layak baik di instansi pemerintah maupun perusahaan swasta selalu disyaratkan: MINIMAL D3 atau S1.
Salah siapa?!
Apakah anda ingin berubah?
Atau ingin selalu dijajah?


ANDA BUTUH IJAZAH UNTUK MELAMAR KERJA/MELANJUTKAN KULIAH/KENAIKAN JABATAN?!?!

-SMU:3.000.000
-D3:6.000.000
-S1:8.000.000

* AMAN, LEGAL, TERDAFTAR DIKOPERTIS, BISA UNTUK MASUK(PNS, TNI, POLRI).

JUGA MELAYANI PEMBUATAN SURAT SURAT PENTING SEPERTI:SIM, STNK, KTP, REKENING BANK, SURAT TANAH, AKTE KELAHIRAN.BPKB, N1, SURAT NIKAH, DLL.

SYARAT:KTP/SIM,FOTO BERWARNA DAN HITAM PUTIH,UNIVERSITAS YANG DITUJU,IPK YANG DIMINTA(MAX 3,50),TAHUN KELULUSAN YANG DIMINTA,ALAMAT PENGIRIMAN YANG DIMINTA.KIRIM KE:arief_gagah@yahoo.com

BERMINAT?

HUB: 085736927001.

(HANYA UNTUK YANG SERIUS SAJA)

Nb:Semua manusia berhak meiliki pekerjaan dan pendidikan yang layak,entah dari kalangan atas,menengah dan bawah.Maka dari itu kami ada untuk anda yang mebutuhkan ijazah atau surat-surat penting lainnya.


TERIMAKASIH